Resmikan Balai Betemu Desa Landau Temiang, Bupati Jarot Sampaikan Pesan Presiden Soal Prioritas Penggunaan Dana Desa

Balai Betemu Desa Landau Temiang
Bupati Sintang, Jarot Winarno, Saat Membuka Gembok Pintu Masuk Balai Betemu Desa Landau Temiang (Foto: */Sg)

KalbarOnline, Sintang – Bupati Sintang Jarot Winarno resmikan Balai Betemu Desa Landau Temiang, Kecamatan Ketungau Tengah, Kabupaten Sintang, Sabtu (21/7/18).

Kegiatan tersebut turut dihadiri Wakil Ketua DPRD Kabupaten Sintang Terry Ibrahim, sejumlah Anggota DPRD Kabupaten Sintang, sejumlah unsur Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Kabupaten Sintang, unsur Forkopimcam Ketungau Tengah, masyarakat Desa Landau Temiang dan unsur terkait lainnya.

Bupati Jarot mengatakan Pemerintah Kabupaten Sintang sangat mengapresisasi atas diresmikannya Balai Betemu Desa Landau Temiang ini, meskipun dibangun secara sederhana tapi sangat indah sehingga kedepan bisa difungsikan untuk kegiatan-kegiatan yang di lakukan di Desa Landau Temiang.

Balai Betemu Desa Landau Temiang
Bupati Sintang, Jarot Winarno, Didaulat Memancung Buluh Muda, Sebagai Rangkaian Peresmian Balai Betemu Desa Landau Temiang (Foto: */Sg)

“Inilah wujud komitmen dari perangkat desa untuk membangun prasarana desa, lalu perhatian pemerintah menyalurkan dana desa, kemudian tentu perhatian kita semua untuk bidang-bidang lain,” kata Bupati Sintang Jarot Winarno.

Tutup Festinvest Kelam 2018, Bupati Jarot Ajak Masyarakat Kembangkan Potensi Bukit Kelam Bersama

Dengan telah diresmikannya gedung serbaguna tersebut Bupati Jarot meminta masyarakat Desa Landau Temiang untuk menjaga dan merawat fasilitas tersebut agar kedepan bisa terus difungsikan masyarakat untuk berbagai kegiatan di desa itu.

Dijelaskan Jarot, bahwa selain meresmikan langsung balai betemu tersebut kedatangannya ke Kecamatan Ketungau Tengah salah satunya Desa Landau Temiang ini juga melihat proyek pembangunan lain yang saat ini dalam proses pengerjaan baik yang bersumber dari APBN maupun yang bersumber dari APBD yang disalurkan ke desa.

“Landau Temiang selain gedung serbaguna ini yang sudah dibangun dengan dana desa, juga dapat dari dana APBN ini dana embung sebesar Rp270 juta, guna embung ini nampung air, bisa untuk perikanan, bisa juga untuk jaga-jaga kalau ada kebakaran hutan,” jelasnya.

Selain itu Bupati Jarot juga mengingatkan pesan Presiden Jokowi yang juga menjadi dasar Permendes tentang prioritas penggunaan dana desa yakni tentukan produk unggulan desa (prudes), dirikan badan usaha milik desa (BUMDes), bangun embung, dan bangun sarana olahraga desa (sorga).

Hadiri Forum Bisnis Investasi, Bupati Jarot: Sintang Safe dan Pemerintah Komit Permudah Investor

“Pak Kades dan BPD serta masyarakat kumpul sama-sama tentukan prudes mau sahang boleh, mau padi mau yang lainya pun boleh pilih yang kira-kira potensi besar di desa ini, dirikan BUMDes yang nanti fungsinya untuk memasarkan prudes, kalu embung kan sudah ada dan sedang di bangun serta bangun sorga yang nanti bisa untuk kumpul masyarakat dalam bidang olahraga, mau lapangan sepakbola, volley dan lainnya,” paparnya.

Terkait pembangunan Balai Betemu Desa Landau Temiang, Kepala Desa Landau Temiang, Lansyam mengatakan total anggaran pembangunannya yakni senilai Rp250.000.000,- yang bersumber dari Alokasi Dana Desa (ADD) Landau Temiang tahun 2017.

“Itu dibangun tahun 2017 kemarin, selesainya tahun itu juga bersama dengan tenaga surya juga, yang nanti balai ini kami fungsikan untuk berbagai kegiatan seperti pertemuan dengan masyarakat dan lainnya,” kata Lansyam.

Lansyam sangat bersyukur Bupati Sintang Jarot Winarno bisa hadir meresmikan balai betemu tersebut sehingga dapat melihat langsung kondisi Desa Landau Temiang yang memang saat ini masih jauh tertinggal, untuk itu dirinya berharap Pemerintah Kabupaten Sintang tetap memperhatikan pembungan di desa yang ia pimpin.

“Kami juga berharap pemerintah memperhatikan kondisi jalan kami, jembatan gantung sungai sekapat juga yang kondisi saat ini sangat memprihatinkan, kami minta bisa di bangun jembatan rangka baja sehingga nanti bisa di lewati kendaraan roda empat juga,” tutup Lansyam.

Buka PGD ke-VI Kabupaten Sintang, Bupati Jarot: Warisan Nenek Moyang Wajib Kita Lestarikan

Tinggalkan Komentar