Festival Meriam Karbit Turut Semarakan Malam Idul Fitri 1439 H di Sintang, Bupati: Bagian Dari Menjaga dan Melestarikan Budaya

Bupati Sintang, Jarot Winarno, Foto Bersama, Usai Membuka Festival Meriam Karbit (Foto: */Sg)

KalbarOnline, Sintang – Dalam rangka menyambut Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1439 Hijriyah di Kabupaten Sintang turut dimeriahkan dengan Festival Meriam Karbit. Diketahui bahwa Festival Meriam Karbit di Kabupaten Sintang merupakan kali pertama digelar.

Usai melaksanakan takbir keliling menggunakan kendaraan, Bupati Sintang, Jarot Winarno secara simbolis membuka Festival Meriam Karbit yang ditandai dengan menyulut Meriam, di depan Masjid Jami Sultan Nata Sintang, Kamis malam (14/6).

Dalam kesempatan tersebut, Bupati Sintang menyampaikan bahwa pelaksanaan festival meriam karbit ini merupakan tradisi yang pertama kali diselenggarakan dengan banyak sekali maknanya.

“Ini merupakan kegiatan kebudayaan, kita tidak boleh melupakan sejarah kita, kita harus menjaga kearifan lokal, dan gali potensi-potensi budaya yang sedang berkembang, tentunya ini terletak di kawasan budaya yang agamis, dimana wilayah Keraton Al-Mukarammah inilah berdiri sejarah-sejarah di Kabupaten Sintang yang harus kita jaga bersama,” kata Bupati Jarot.

Bupati Jarot menginginkan bahwa kegiatan-kegiatan kebudayaan yang dapat mengangkat kebudayaan di mata masyarakat luas agar terus dan tetap dijaga dan dilestarikan.

“Ini tentunya warisan budaya dari berbagai bentuk, baik itu kesenian, baik itu tradisi, salah satunya adalah meriam karbit ini yang banyak memiliki makna terkandung didalamnya, sehingga perlu kita jaga dan kita lestarikan,” ungkapnya.

Selain itu juga, Bupati Jarot berharap agar kegiatan festival meriam karbit ini pada tahun depan lebih ramai lagi.

“Tahun 2018 ini ada 9 kelompok yang ikut berpartisipasi, tetapi tahun depan peserta harus bisa bertambah lagi, agar menjadi lebih ramai dan meriah, dan dapat menandai datangnya bulan kemenangan, datangnya 1 Syawal yang ditandai dengan tradisi Meriam Karbit ini,” tuturnya.

Jadi, sambung Jarot dalam sambutannya, pelestarian sejarah ini bisa menjadi atraksi yang menarik bagi wisatawan lokal dan diluar lokal.

“Suatu saat nanti kalau kita bisa bersama-sama menjaga adat dan tradisi, bahwa kebudayaan seperti ini bisa menjadi atraksi yang menarik, agar yang lain juga bisa ikut campur dalam kegiatan kebudayaan seperti ini,” sambungnya.

Sementara, Ketua panitia penyelenggara, Ade M Iswandi mengungkapkan bahwa kegiatan ini dilaksanakan bertujuan untuk melestarikan sejarah kebudayaan Melayu yang terkandung didalamnya.

“Tentunya dengan kegiatan seperti ini kita bersatu bersama, berkumpul bersama di tempat ini untuk menyaksikan penyelenggaraan meriam karbit, dan juga kita bersama-sama melestarikan kegiatan kebudayaan kita,” ungkap Ade.

Ia menambahkan bahwa kegiatan festival meriam karbit ini diikuti sebanyak 9 kelompok dan ada tiga tim juri sebagai penilai.

“Festival Meriam Karbit ini ada 9 kelompok yang tersebar diwilayah pesisir Sungai Melawi dan Sungai Kapuas, seperti di wilayah Keraton, Sungai Kawat, Kampung Ladang, Sungai Durian, Masuka, dan juga juri penilainya itu menilai keutamaan dari pada karbit itu sendiri, kemudian juri menilai dampak lingkungannya, dan ketiga juri menilai dari motif dekorasi khas melayu-nya,” tandasnya. (*/Sg)

Tinggalkan Komentar