Bang Midji Lebih Pilih Bangun Jalan Ketimbang Perjalan Dinas ke Luar Negeri

Calon Gubernur Kalbar Nomor Urut 3, Bang Midji, Saat Menyampaikan Sambutannya Pada Acara Silaturahmi Sekaligus Konsolidasi Relawan MIDJINORSAN (Foto: Fat)
Calon Gubernur Kalbar Nomor Urut 3, Bang Midji, Saat Menyampaikan Sambutannya Pada Acara Silaturahmi Sekaligus Konsolidasi Relawan MIDJINORSAN (Foto: Fat)

KalbarOnline, Pontianak – Calon Gubernur Kalbar, nomor urut 3 (tiga) Bang Midji, menghadiri kegiatan silaturahmi dengan Relawan Midji Norsan, Sabtu (17/2) malam di Canopy Center Jl Purnama Pontianak.

Kegiatan silaturahmi yang bertajuk ‘Konsolidasi Relawan Midji Norsan’ dihadiri ratusan relawan, perwakilan dari berbagai Kabupaten/kota se – Kalbar.

Tujuan digelarnya kegiatan ini, selain ajang silaturahmi sekaligus konsolidasi antar relawan dari berbagai Kabupaten/Kota yang sudah terbentuk sejak lama.

Bang Midji, menyampaikan capaian-capaiannya selama menjabat sebagai Wali Kota Pontianak selama dua periode. Dimana Pemerintah Kota sudah mendapatkan 219 penghargaan nasional maupun internasional, tidak termasuk penghargaan yang diberikan dari pemerintah provinsi.

“Ketika saya menjadi pembicara tentang financial teknologi di Singapura. Mereka (Singapura) justru melihat anak-anak muda Pontianak memiliki prospek yang sangat bagus ketika bergerak di bidang startup khusunya di bidang financial teknologi. Kita malah lebih maju dari negara-negara lain, hanya saja kita kurang kadang mengekspos kegiatan bermanfaat untuk ditransferkan ke orang lain,” tukasnya.

Pontianak, lanjutnya, Kota dengan perizinan tercepat se-Indonesia. Menurutnya, banyak anggaran yang didapat Pemkot Pontianak dari Kemenpan-RB.

“Izin satu jam, Menteri memberi kita sebesar Rp25 miliar. SAKIP, Pontianak mendapat nilai ‘BB’ atau sangat baik. Se-Kalimantan, yang mendapatkan nilai ‘BB’ itu hanya Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan dan Kota Pontianak. Setiap prestasi yang kita dapat, itu diganjar hadiah berupa anggaran. WTP kita sudah 7 kali, setiap WTP kita diganjar sebesar Rp5-7,5 miliar. Cari duit untuk APBD itu tidak susah, cukup dengan membuat prestasi kerja dan mensejahterakan masyarakat. Kalau soal anggaran, daerah lain mungkin lebih banyak, tetapi belum tentu bisa mengelolahnya dengan maksimal,” tukasnya.

Dirinya juga menegaskan bahwa dirinya enggan melakukan perjalan dinas ke luar negeri apabila bukan suatu hal yang penting.

“Kalau saya, ke Amerika, yang mau distudibandingkan itu apa?. Tapi kalau uang itu, saya tidak gunakan untuk pergi, tetapi saya buatkan jalan gang, selesai. Kalau misalnya satu pemerintah daerah, ada 100 orang, staf dan pimpinannya berangkat ke luar negeri dalam satu tahun, berarti ada 100 jalan gang yang bisa dibuat. Belajar tidak usah jauh-jauh, belajar di Pontianak jak, ngape harus ke luar negeri. Kenapa di Pontianak?, karena semua ada di Pontianak, tata kelola pemerintah terbaik ada di Pontianak, layanan publik terbaik kita raih dua tahun berturut-turut,” tandasnya. (Fat)

Tinggalkan Komentar