Sutarmidji Yakin Penerapan e-Money di SPBU Akan Berjalan

Wali Kota Pontianak, Sutarmidji, Saat Menjadi Pembicara Utama di Singapura, Dalam Kesempatan Tersebut, Midji Memaparkan Mengenai FinTech (Foto: Jim Hms)
Wali Kota Pontianak, Sutarmidji, Saat Menjadi Pembicara Utama di Singapura, Dalam Kesempatan Tersebut, Midji Memaparkan Mengenai FinTech (Foto: Jim Hms)

“Dalam perjalanannya akan ada evaluasi mengenai penerapan e-Money”

KalbarOnline, Pontianak – Pemerintah Kota Pontianak, Bank Indonesia dan Pertamina secara resmi telah mengadakan MoU mengenai penggunaan e-Money pada seluruh SPBU Kota Pontianak yang dilakukan pada tanggal (16/9/2017) lalu, kini penerapannya tinggal menghitung hari, karena akan dimulai 1 Januari 2018 mendatang.

Wali Kota Pontianak, Sutarmidji menyakini penggunaan e-Money yang dilakukan diseluruh SPBU di Kota Pontianak itu akan berjalan. Program ini juga menjadi terobosan Kota Pontianak bersama Pertamina.

“Kita optimis penggunaan e-Money bisa dilakukan di SPBU, awalnya mungkin masyarakat akan kaget dan lama kelamaan akan terbiasa,” ujarnya seperti dilansir dari Tribun Pontianak.

Wali Kota dua periode ini juga menegaskan, bahwa persoalan menggunakan e-Money, masyarakat masih mengeluhkan adanya biaya saat isi ulang dan ini ia minta harus ada sosialisasi. Dengan penggunaan e-Money, menurutnya, menunjukan sebuah kota yang telah maju dalam sisi teknologi, karena saat ini kemajuan teknologi memang tidak bisa dihindarkan lagi.

“Kalau semua infrastruktur sudah disiapkan, pasti bisa. Sekarang kalau SPBU tidak bisa melayani non tunai, mau beli dimana. Kan harus ada itu. Lebih nyaman, awalnya mungkin gimana, tapi lama-lama akan terbiasa,” tukasnya.

Ia juga menegaskan setiap penerapan kebijakan pasti ada pro dan kontra, namun dalam perjalanannya akan ada evaluasi mengenai program tersebut, dimana kendalanya dan apa yang menyulitkan masyarakat. Sehingga masyarakat tidak perlu khawatir terhadap penggunaan e-money, karena ini hanya masalah kebiasaan saja. (Fai)

Tinggalkan Komentar